Cireng dan Bulan Ramadhan

CirengBerbuka puasa identik dengan tajil. Sejak kecil, saya dan mungkin sebagian besar (sepengetahuan saya) masyarakat Indonesia terbiasa berbuka puasa dengan menyantap tajil terlebih dulu sebelum masuk ke menu utama.

Agar tidak terjadi perbedaan persepsi, yang dimaksud dengan tajil di dalam posting ini adalah makanan pembuka sebelum masuk ke makanan berat atau menu utama berbuka puasa. Tajil yang biasa saya santap adalah segala jenis makanan ringan, baik manis maupun asin yang digabung dengan minuman segar, seperti teh manis atau segelas cincau. Hmmm, membayangkannya saja bikin lapar.😛

Dua hari yang lalu, saat saya pulang dari kantor, Bunbun membuatkan cireng sebagai tajil berbuka. Cireng sepertinya adalah makanan khas Bandung (sunda). Hal ini sangat tercermin dari namanya. Cireng = Aci digoreng. Di kota lain, bahkan di kota tempat tinggal saya saat ini model jajanan yang sama sempat saya lihat, namun saya tidak tahu sebutannya.

Yang istimewa dari cireng buatan Bunbun kali ini adalah Cireng Keju. Rasanya baru kali ini saya merasakan cireng berisi irisan keju di dalamnya. Bagi penggemar cireng, isi cireng biasanya adalah bumbu kacang atau bumbu pecel.

Anyway, ini resep cireng yang saya ambil dari Bunbun:

Bahan:
250gr tepung tapioka/sagu
3sdm tepung terigu
Daun bawang secukupnya, iris halus
Air panas secukupnya

Isi:
Bumbu pecel yang sudah jadi, secukupnya, atau
Keju batang, iris tipis-tipis

Bumbu:
3 siung bawang putih, haluskan
Garam secukupnya

Cara membuat:

  1. Campurkan tepung tapioka, tepung terigu, daun bawang, beserta bumbu hingga merata.
  2. Masukkan air panas sedikit demi sedikit sambil diuleni/aduk sampai tidak lengket dan bisa dibentuk di tangan.
  3. Cetak cireng sesuai selera, tambahkan isi.
  4. Goreng dengan minyak panas.
  5. Sajikan dalam keadaan hangat-hangat.

Silahkan dicoba, yang pasti jangan lupa berbagi. :-D  Oh ya, perbedaan cireng keju dan cireng bumbu pecel bisa terlihat jelas pada foto di atas. Warna kecoklatan pada cireng menunjukan bahwa cireng tersebut berisi bumbu pecel sementara yang berwarna kekuningan adalah cireng keju.

Author: aryadn

blogger, microblogger, professional mining engineer, metallurgist by education, interested in mobile-street photography.

8 thoughts on “Cireng dan Bulan Ramadhan”

  1. waduh saya salah kalo gitu, barusan mau bikin cireng gak cari info dulu, akhirnya jadi kayak lem tuh adonannya… wakakak, gak bisa digoreng…..

  2. makasih buat, resepnya, saya penggemar cireng bgt dan hampir selalu beli karena gak tau cara membuatnya, padahal kl beli juga harganya lumayan, apalagi disini, di daerah bintaro…

  3. Kalo bikin cireng pke air panas jdinya empe2. Ni cara bkn cireng yg bener

    200gr tp sagu
    50gr tp trigu
    100gr es btu
    70ml air panas tp tdk smpai mndidih.
    1siung bwg putih parut
    1/2sdt lada halus
    sagu utk melumuri secukupnya

    UNTUK ISI
    70gr daging sapi/ayam/oncom giling cmpurkan bumbu1siung bwg pth,2siung bwg merah 4buah cbe merah diiris halus, 1sdt gula, garam sckpnya &lada halus aduk rata lalu tumis hingga harum dan tiriskan.
    Cara bikin cirengnya
    masukan sagu,terigu,bwg pth,lada dan es batu lalu blender hinga aduk dan tuangkan dlm baskom siapkan air panas lalu tuang dlm adonan trz diaduk deh smpe kalis kalo keenceran tmbah lg aja sagunya jgn pk trgu krna gabklan enak gto coy. Setaelah kalis ambil adonan secomot,bulat,bulat dan pipihkan trz isi pke daging yg td kt bkin,lipat dan rapatkan ky pastel trz guling guling kan kedlm sagu lg triskan dan siap utk digoreng. Jdi deh cireng ala keraton yg kenyal didalam tapi gerutukan luarnya kalo dikunyah. Nb klo buat jualan jual aja 1nya 1ebuan modal utk 150pcs cireng cma 70rebu. Klo laris jgn lupa doakan aku jg spya prusahaanku tmbh maju krna sesama entrepreneur kt hrs slg memajukan gto coy…slmt mencoba

Comments are closed.